Tag

, ,

Habìb ‘Alwì bin Muhammäd adalah seorang yang kaya raya. Dia antara kebiasaan beliau sesudah shalat Maghrib adalah duduk bersandar di tiang masjid Thähä untuk membaca wirid-wiridnya. Ia baru keluar dari masjid setelah shalat ‘Isyä’.

Suatu malam seorang miskin mendatanginya dan berkata,”Ya Habìb, aku ini orang miskin. Malam ini aku tak memiliki makanan untuk keluargaku.”

Beliau merasa bingung,”Jika aku memberinya makan, aku harus keluar masjid, meninggalkan wirid-wiridku. Tetapi, jika aku tetap mempertahankan wiridku, aku terpaksa harus menolak orang yang datang memohon pertolongan dariku, dan aku akan kehilangan pahala yang dijanjikan kepada orang yang menghilangkan kesusahan dan menyenangkan hati seseorang.”

Akhirnya Habìb ‘Alwì memutuskan untuk menolong si miskin. Ia lalu pulang ke rumah diiringi si miskin. Sesampainya di rumah, beliau menimbangkan kurang lebih satu kilo makanan. “Cukupkah ini?”tanya Habìb ‘Alwì.
“Tidak,”jawab orang miskin itu.
Beliau menambah kurang lebih satu kilo lagi.
“Cukupkah ini?”
“Tidak.”
Untuk ketiga kalinya beliau menambah kurang lebih satu kilo. “Cukupkah ini?”
“Tidak.”
Beliau kembali menambah.
“Cukupkah ini?”
“Penuhilah wadah ini.”

Namun, ketika Habìb ‘Alwi bergerak hendak masuk ke dalam rumah untuk memenuhi wadahnya, orang miskin itu mengembalikan semua makanannya.

“Sesungguhnya aku adalah Khidhir. Aku hanya ingin mengujimu. Ambillah kembali makanan ini, semoga Alläh memberkatimu.” [1 : 104]

Sumber: Kisah dan Hikmah